Pengertian Client-Server Computing dan Cara Kerjanya - Alfan.id

Campus Project Est. 2015

Update

Senin, 26 November 2018

Pengertian Client-Server Computing dan Cara Kerjanya

PENGERTIAN CLIENT-SERVER COMPUTING
DAN CARA KERJANYA

Pengertian Client-Server Computing

Arsitektur JaringanTerdapat dua arsitektur dalam jaringan yang menjelaskan bagaimana sebuah jaringan dibangun, yaitu :
  1. Peer to peer (workgroup)
  2. Client Server (Domain)

    Baca : Pengerian FTP Routing CISCO dan Jenis-jenisnya

    Peer to Peer (workgroup)

    Pada jaringan tipe ini semua komputer berkedudukan sama, dapat bertindak sebagai client (information requestor) maupun server (information provider).

    Komputer yang meminta layanan bertindak sebagai client, misalnya meminta data atau file sedangkan komputer yang memberikan layanan, yaitu yang memiliki data atau file yang diminta bertindak sebagai server.

    Peer to Peer 2 Komputer

    Peer to Peer menggunakan HUB

    Cara Kerja Client Server

    Pada arsitektur Client-Server, jaringan tersebut memiliki sebuah server yang ditugaskan secara khusus untuk melayani komputer klien.

    Server tidak pernah meminta layanan kepada komputer klien, ia selalu bertindak sebagai pelayan dalam setiap komunikasi yang terjadi dalam jaringan tersebut.

    Contoh permintaan klien dan jenis server yang memberikan pelayanan, antara lain:
    1. Permintaan penampilan sebuah situs web menggunakan browser, dilayani oleh web server.
    2. Permintaan sebuah file menggunakan software FTP klien, dilayani oleh FTP server.


    Untuk menetapkan server maka perancang jaringan harus mempertimbangkan beberapa faktor
    1. letak ruangan khusus untuk server yang tidak mudah dijangkau oleh pihak-pihak yang tidak berwenang
    2. bebas debu dan asap
    3. bebas binatang pengerat (tikus) atau serangga
    4. ruangan bertemperatur rendah dan tidak lembab.


    Pengertian DHCP Server

    DHCP Server adalah komputer server yang digunakan untuk memberikan pelayanan konfigurasi bagi host-host yang tergabung dalam sebuah jaringan komputer.

    Tanpa menggunakan DHCP Server, setiap host yang tergabung pada jaringan harus dikonfigurasi secara manual satu persatu.

    DHCP Server memudahkan administrasi host pada sebuah jaringan, di mana setiap host yang tergabung pada jaringan tidak lagi harus dikonfigurasi secara manual.

    Setting konfigurasi host dilakukan terpusat di DHCP Server, selanjutnya setiap host yang ingin bergabung ke jaringan dapat meminta konfigurasi ini kepada DHCP Server.

    Baca : Pengertian DHCP Server dan Jenis-jenisnya

    Penterian Name Server

    Name Server adalah sebuah program server atau komputer server yang mengimplementasikan sebuah protokol layanan resolusi nama. Protokol layanan resolusi nama adalah protokol komunikasi yang berfungsi memetakan antara kode yang mudah dipahami oleh manusia, misalnya nama host, nama situs, dsb ke kode yang dimengerti oleh komputer, misalnya skema pengalamatan IP.

    Tujuannya adalah agar para pengguna sistem tidak harus menghapal kode-kode (umumnya dalam bentuk numerik) yang sulit untuk diingat untuk dapat berkomunikasi dengan sebuah komputer, cukup gunakan nama dari komputer tersebut yang lebih mudah untuk diingat. Name Server yang paling terkenal karena digunakan pada Internet adalah DNS (Domain Name System).

    Cara Kerja Metode Penamaan

    Metode penamaan host pd jaringan ada 2, yaitu penamaan statis, misalnya menggunakan file HOST.TXT, & penamaan berdasarkan domain menggunakan DNS.

    Penamaan menggunakan file host sangat sederhana namun tdk dpt mengakomodasi jml host yg makin bertambah banyak.

    Contoh isi file HOST.TXT


    • Penggunaan file host efisien utk jaringan kecil.
    • Implementasinya adalah dg menyalin file host ke setiap komputer yg terhubung ke jaringan.

    DNS Tree


    Metode penamaan berdasarkan domain pada DNS menggunakan database hirarki dalam bentuk DNS Tree.

    Akar dari DNS Tree adalah root, dibawahnya berturutturut:
    1. First Level Domain. Anak dari root yang biasa disebut dengan istilah Top Level Domain (TLD),
    2. Second Level Domain. Anak dari First Level Domain,
    3. Third Level Domain. Anak dari Second Level Domain, dan seterusnya sampai pada leaf atau node terluar pada tree.

    Maca DNS Domain

    • COM, domain untuk lembaga komersial.
    • EDU, domain untuk institusi pendidikan.
    • NET, domain untuk penyedia jasa Internet dan komputer yang digunakan untuk administratif Internet.
    • INT, domain untuk organisasi Internasional.
    • ORG, domain untuk organisasi.
    • GOV, domain untuk lembaga pemerintahan Federal Amerika Serikat
    • MIL, domain untuk lembaga militer Amerika Serikat.
    • ID, domain untuk Negara Kesatuan Republik Indonesia
    • AC, domain untuk akademi atau lembaga pendidikan.

    Pengertian DNS Server

    DNS Server adalah komputer server yang digunakan untuk memberikan layanan resolusi nama yang mudah dikenal oleh manusia menjadi alamat IP dan sebaliknya.

    Tanpa menggunakan DNS Server, setiap user yang ingin menghubungi sebuah mesin harus menggunakan alamat IP mesin tersebut.

    DNS Server memudahkan user untuk menghubungi mesin, komputer, dan server manapun tanpa perlu mengetahui alamat IP mesin tersebut.

    User hanya perlu mengetahui nama komputer yang ingin dihubungi, misalnya Web server yang men-hosting situs resmi DUNIA PUBLIC RELATIONS memiliki alamat IP 202.100.102.50. Jika user ingin menampilkan situs web BSI, ia tdk harus menggunakan alamat IP tersebut, cukup mengetikkan alamat situs Dunia Public Relations, yaitu www.duniapublicrelations.com pada address bar.

    Pengertian File Server

    Pada sebuah lingkungan kerja dimana sebuah kelompok kerja perlu untuk saling berbagi file, diperlukan suatu mekanisme untuk melaksanakan transfer file.

    Untuk melaksanakan transfer file antarhost pada sebuah jaringan komputer, misalnya dari file server ke komputer klien dan sebaliknya diperlukan sebuah protokol komunikasi.

    Ada beragam protokol yang dapat digunakan untuk transfer file, antara lain:
    1. FTP (File Transfer Protocol)
    2. TFTP (Trivial File Transfer Protocol)
    3. NFS (Network File System)
    4. SMB (Server Message Block)
    5. Bittorrent

    Baca : Pengertian I-Network dan Cara Kerjanya

    Penterian FTP

    FTP (File Transfer Protocol) adalah protokol yang dapat digunakan untuk melakukan operasi file dasar pada host remote (file server) dan untuk transfer file.

    FTP dapat digunakan untuk menyimpan file ke file server(upload) maupun mengambil file dari file server(download).

    Dengan menggunakan FTP, file yang ingin digunakan secara bersama-sama cukup disimpan di sebuah komputer (file server) untuk kemudian file tersebut dapat diakses dari berbagai komputer yang berbeda selama masih tergabung dalam jaringan, atau ada akses jaringan untuk menghubungi file server tersebut.

    FTP menggunakan protokol TCP dan menggunakan dua nomor port untuk keperluan yang berbeda, yaitu port nomor 21 untuk kendali koneksi dan port nomor 20 untuk transfer data.

    Pengertian HTTP Server

    Aplikasi server yg bertugas menerima permintaan HTTP (HTTP Request) dari aplikasi klien u/ menampilkan sebuah situs web.

    HTTP server dan HTTP klien berkomunikasi menggunakan protokol HTTP (Hypertext Transfer Protocol)

    Tujuan utamanya u/ menampilkan informasi dalam bentuk situs web.

    Klasifikasi HTTP Server

    Web server
    • Aplikasi server yg melayani request menggunakan protokol HTTP

    Tiny web server
    • Web server kecil yg lebih cepat, namun memiliki fungsionalitas yg terbatas

    Personal web server
    • Web server kecil dengan fungsionalitas terbatas yg dapat berjalan di sistem operasi klien.

    Embedded HTTP server
    • Komponen sebuah sistem yg mengimplementasikan protokol HTTP.

    Penterian Web Server

    Aplikasi server yg bertugas menerima permintaan web browser (aplikasi klien) u/ menampilkan sebuah situs web.
    Komputer yg menjalankan program web server.

    Contoh Aplikasi Web Server
    1. Apache HTTP Server
    2. Apache Tomcat
    3. Ms Internet Information Service (IIS)

     Baca juga : Pegenalan Jaringan Komputer - Definisi, Manfaat dan Klasifikasi

    Penelusuran yang terkait dengan Pengertian Client-Server Computing dan Cara Kerjanya

    cara kerja client server
    pengertian client server dan fungsinya
    jaringan client server adalah
    client server biasanya menggunakan protokol
    contoh jaringan client server
    materi client server
    fungsi client server
    pengertian jaringan client server


     " Pengertian Client-Server Computing dan Cara Kerjanya "

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Post Bottom Ad